Comscore Tracker

Gegara Virus Corona, Harga Masker di Toko Online Tembus Rp1 Juta

Satgas Pangan masih mendata penjual di laman e-commerce

Jakarta, IDN Times - Kementerian Perdagangan menyatakan tidak bisa melakukan pembatasan harga masker yang dijual di pasaran. Dari pantauan IDN Times pada laman jual beli daring atau e-commerce seperti Tokopedia dan Bukalapak, harga masker sudah melambung tinggi.

Misalnya, untuk satu box masker N95 dijual dengan harga berkisar Rp1 juta-Rp1,7 juta.

"Kami tidak bisa batasi, kami belum berikan pembatasan tapi imbauan seperti yang sudah disampaikan Pak Menteri," kata Dirjen Perdagangan Dalam Negeri Suhanto, Selasa (3/3).

1. Penjualan lewat toko online masih dalam pengaturan

Gegara Virus Corona, Harga Masker di Toko Online Tembus Rp1 JutaIlustrasi e-commerce (IDN Times/Arief Rahmat)

Suhanto sendiri mengatakan belum bisa memanggil Tokopedia, Bukalapak dan lainnya sebagai platform penjualan daring. Kemendag sendiri masih mengatur aturan terkait jual beli daring.

"Kami lagi atur Permendag-nya mengenai aturan itu, mengenai online," ucap Suhanto.

Ia menambahkan saat ini Kemendag sedang dalam pembahasan bersama pengusaha e-commerce dan akan menyampaikan pada waktunya.

Baca Juga: 3 Saran Uskup Agung Semarang untuk Umat Katolik, Waspada Virus Corona

2. Satgas Pangan masih mendata penjual di e-commerce

Gegara Virus Corona, Harga Masker di Toko Online Tembus Rp1 JutaIlustrasi e-commerce (IDN Times/Arief Rahmat)

Kepala Satgas Pangan Daniel Tahi Monang Silitonga mengatakan saat ini pihaknya masih mendata penjual masker di e-commerce. Hal ini diakuinya tidak mudah karena penjual tersebar di seluruh Indonesia.

"Kita sedang lakukan deteksi terhadap akun-akun atau pun orang-orang yang memperdagangkan melalui medsos. Tunggu waktunya karena ini tidak semudah yang dilakukan," ujarnya.

3. Evaluasi pengawasan di lapangan

Gegara Virus Corona, Harga Masker di Toko Online Tembus Rp1 JutaMenteri Perdagangan Agus Suparmanto di Istana Kepresidenan Bogor, Selasa 4 Februari 2020. IDN Times/Teatrika Handiko Putri

Suhanto juga memastikan pemerintah akan terus mengecek stok masker di lapangan bersama satgas pangan.

"Dan kami juga dengan tim kami Ditjen PKTN melakukan pengawasan di lapangan terhadap stok dan ketersediaan," ujarnya.

Menteri Perdagangan Agus Suparmanto menambahkan, Kemendag juga akan akan melakukan evaluasi untuk mengantisipasi situasi sekarang ini.

"Jadi sekali lagi, kita akan verifikasi dan adakan pengawasan. Apabila ada pelanggaran akan dikoordinasikan dengan satgas pangan nanti ditindaklanjuti," katanya.

Baca Juga: Karena Virus Corona, Festival Cheng Ho dan Kota Lama Semarang Terancam

Topic:

  • Dhana Kencana

Berita Terkini Lainnya