Comscore Tracker

Penjelasan Quraish Shihab Soal Kafir Karena Tak Salat Jumat 3 Kali

Imbauan tiadakan salat Jumat karena pandemi COVID-19

Jakarta, IDN Times - Pemuka agama, Quraish Shihab membenarkan adanya hadis yang menyebut bahwa apabila seorang Muslim tidak menunaikan ibadah Salat Jumat sebanyak tiga kali beturut-turut, maka ia menjadi kafir. Namun, secara lebih lanjut, ia menjelaskan maksud dari hal tersebut adalah jika dilakukan dengan sengaja dan tanpa didasari alasan yang jelas.

"Kata 'kafir' itu pahami oleh ulama kalau dia mengingkari kewajibannya Jumat itu ini semua kalau dia meninggalkan Jumat dengan sengaja. Tanpa ada alasan di belakangnya," ujarnya seperti dikutip dari Narasi TV pada, Jumat (10/4).

1. Alasan yang dapat membenarkan seseorang meninggalkan salat Jumat menurut ulama

Penjelasan Quraish Shihab Soal Kafir Karena Tak Salat Jumat 3 KaliIDN Times/Muchammad Haikal

Ia mengatakan, ulama-ulama telah melalukan pembahasan tentang beberapa alasan yang dapat dibenarkan pada saat seorang muslim meninggalkan salat Jumat. Setidaknya ada tiga kategori dalam hal itu, lanjutnya.

Pertama, orang yang takut menyangkut takut diri.

"Orang yang takut menyangkut diri, orang yg takut jangan sampai kalo pergi salat Jumat dianiaya, apalagi kalo terbunuh, apalagi kalo mati," tuturnya.

Selain itu, situasi itu juga bisa saat seseorang takut kehilangan hartanya saat pergi salat Jumat. Atau bahkan bisa juga hal itu berlaku pada seseorang yang menjaga keamanan masyarakat.

"Khususnya orang yang saat krisis itu boleh tidak salat Jumat. Dia tidak takut tentang dirinya, tetapi menjaga keamanan masyarakat," tuturnya.

Lalu, ia mencontohkan tentang dokter-dokter yang bertugas selama wabah atau bencana dan meninggalkan waktu salat Jumat juga diperbolehkan. Walau pun dilakukan hingga lebih dari tiga kali

Baca Juga: 10 Potret Jemaah Salat Jumat di Tegal Berdekatan, Gak Jaga Ada Jarak

2. Alasan-alasan tersebut bukan bertujuan untuk menggampangkan salat Jumat

Penjelasan Quraish Shihab Soal Kafir Karena Tak Salat Jumat 3 KaliIDN Times/Muchammad Haikal

Secara tegas, ia mengatakan bahwa adanya alasan-alasan yang membenarkan muslin meninggalkan salat Jumat bukan untuk menggampangkan. Misalnya saja, ia mencontohkan kondisi seorang Muslim yang memiliki situasi-situasi tertentu yang menghambat pelaksanaan ibadah tersebut.

"Satu contoh pada masa Rasulullah, hujan lebat yang menjadikan jalan becek dan membuat orang sulit untuk pergi Ssalat Jumat. Itu dibenarkan tidak mengikuti salat Jumat," tuturnya.

"Ada orang di rumah jaga anak, kalo dia pergi salat Jumat anaknya bisa terlantar atau bisa dicuri orang," tambahnya.

3. "Allah tidak menjadikan sedikit kesulitan pun bagi kamu dalam melaksanakan ajaran agama"

Penjelasan Quraish Shihab Soal Kafir Karena Tak Salat Jumat 3 Kali

Ia mengingatkan bahwa dalam Islam, Allah SWT menegaskan bahwa Allah tidak menjadikan sedikit kesulitan pun bagi kamu dalam melaksanakan ajaran agama.

"Jadi agama ini, Allah SWT mengatakan dengan tegas ma ja 'ala 'alaikum fiddini min haraj," jelasnya.

Untuk itu, tidak benar apabila tidak salam Jumat tiga kali berturut-turut menjadikan Muslim kafir atau tertutup hatinya.

"Kecuali dia dengan sengaja dan tanpa alasan yang dibenarkan agama," tutupnya.

Baca Juga: Bagaimana Hukumnya Tiga Kali Tak Salat Jumat Ditengah Wabah COVID-19

Topic:

  • Dhana Kencana

Berita Terkini Lainnya