Comscore Tracker

Ortu Jaga Kesehatan Mental Anak Bak Pakai Kantong Udara di Pesawat  

Ajak anak aktif berkegiatan di rumah

Semarang, IDN Times - Pandemik COVID-19 sudah berjalan hampir dua tahun dan kondisi ini tak luput telah memengaruhi kesehatan mental anak-anak. Sebab, sejak awal pandemik anak-anak melakukan pembelajaran daring sehingga terputus dengan aktivitas sosial.

1. Kebiasaan baru saat pandemik memengaruhi perilaku anak

Ortu Jaga Kesehatan Mental Anak Bak Pakai Kantong Udara di Pesawat  Ilustrasi anak-anak (IDN Times/Sunariyah)

Perubahan kebiasaan ini tentu juga memengaruhi pada perilaku anak. Dari yang biasa pergi ke sekolah, kini justru banyak kegiatan di rumah. Waktu bersama orang tua dan keluarga pun semakin banyak. 

Salah satu orang tua dengan tiga anak, Arina Molitha pun merasakan bahwa kebiasaan baru dampak dari pandemik ini merubah segalanya baik kepada dirinya sebagai orang tua maupun anak-anak.

Pandemik ini memang dampaknya ngaruh ke semua baik orang tua maupun anak. Namun, sebagai orang tua justru harus membentengi diri dengan menjaga kesehatan mental kami terlebih dulu, sebab itu yang utama,’’ katanya saat dihubungi, Kamis (7/10/2021). 

Baca Juga: Kuliner Jepang O Mbull Don Semarang, Rasa Autentik dan Ramah Kantong

2. Orang tua membentengi diri dengan tetap positif

Ortu Jaga Kesehatan Mental Anak Bak Pakai Kantong Udara di Pesawat  Arina Molitha berbagi hasil panen sayur hidroponik kepada saudara dan tetangga. (IDN Times/Anggun Puspitoningrum)

Arina pun mengumpamakan benteng itu sama halnya seperti kalau naik pesawat terbang. ‘’Dalam keadaan darurat sebelum menolong orang lain memakai kantong udara, kita harus memakai kantong udara untuk diri sendiri dulu,’’ tuturnya. 

Dalam perumpamaan tersebut orang tua harus memiliki energi positif agar tetap tenang, tidak cemas atau khawatir terhadap apa yang telah terjadi. Dengan begitu, anak akan melihat kemudian mencontoh apa yang dilakukan orang tua. 

‘’Saat anak ngeluh bosen karena di rumah terus, bad mood dengan pembelajaran jarak jauh, kita sebagai orang tua harus punya solusi dan bisa menyikapi masalah tersebut bersama-sama. Intinya, jangan malah menuntut anak melakukan hal yang sedang tidak disukainya, ini akan mengganggu kesehatan mentalnya,’’ jelas perempuan berusia 39 tahun itu. 

3. Ajak anak melakukan verifikasi perasaan

Ortu Jaga Kesehatan Mental Anak Bak Pakai Kantong Udara di Pesawat  Pexels.com/Andrea Piacquadio

Akhirnya, Arina mengajak anak-anaknya melakukan verifikasi perasaan dengan cara berkomunikasi mengobrol bersama, belajar mengenal diri sendiri, dan melakukan berbagai aktivitas. Hal itu dilakukan meskipun terkadang susah untuk menerapkan di tengah pandemik. 

‘’Ya, pandemik ini bikin capek fisik dan mental, tapi kita memang disuruh banyak belajar sama Tuhan untuk mengenal diri sendiri, mengelola perasaan, dan menjaga kesehatan mental. Namun, kita harus mengambil hikmah dari kondisi pandemik ini dengan banyak di rumah kami bisa lebih banyak waktu untuk melakukan aktivitas bersama,’’ jelasnya. 

4. Libatkan anak ke aktivitas positif dan tidak fokus ke masalahnya

Ortu Jaga Kesehatan Mental Anak Bak Pakai Kantong Udara di Pesawat  Ilustrasi anak-anak (IDN Times/Dwifantya Aquina)

Untuk mengalihkan perasaan dan energi negatif yang mengganggu kesehatan mental, Arina mendongkrak semangat anak-anaknya yang sekolah di jenjang SD dan TK dengan mengajak olahraga bersama dan berkebun. 

‘’Itupun kita nggak bisa ajak secara langsung. Harus memberi contoh dulu ke anak-anak dan ketika mereka melihat baru deh kami ajak, yuk sini bantu-bantu. Dan berkebun ini ngaruh banget membuat mood anak-anak menjadi lebih baik. Mereka jadi nggak fokus ke masalahnya dan jadi menikmati proses," tandas Arina. 

Baca Juga: Pelaku EO Semarang Tiarap, Paceklik saat Pandemik, Hidup dari Tabungan

Topic:

  • Bandot Arywono

Berita Terkini Lainnya