Comscore Tracker

Moeda Kerdja Bekerja Sama Meluruskan Jalan Koperasi 

Ajak generasi muda menciptakan usaha

Semarang, IDN Times - Badan usaha seperti Koperasi sekarang ini perkembangannya mengalami pasang surut. Kondisinya pun beragam, bahkan ada yang hidup segan mati tak mau. 

Koperasi yang didirikan Wakil Presiden RI pertama, Mohammad Hatta pada abad ke-20 inipun semakin tak diingat oleh generasi muda zaman sekarang. Padahal, Bung Hatta begitu panggilan akrab Bapak Koperasi Indonesia mengatakan bahwa badan usaha ini dapat mendidik toleransi dan tanggung jawab bersama sekaligus memperkuat demokrasi sebagai cita-cita bangsa.

1. Sekelompok mahasiswa mendirikan Kooperasi Moeda Kerja

Moeda Kerdja Bekerja Sama Meluruskan Jalan Koperasi Dok. Kooperasi Moeda Kerdja

Meski kondisi demikian, hal itu tidak berlaku bagi sekelompok pemuda pegiat literasi Kalam Kopi. Bermula komunitas literasi yang mempunyai misi membawa perubahan pada generasi saat ini dan ke depan, sebanyak 15 pemuda mendirikan Kooperasi Moeda Kerdja. 

Kooperasi Moeda Kerja ini berdiri tahun 2018. Selain keresahan ingin membawa perubahan, badan usaha ini didirikan untuk mewadahi para lulusan perguruan tinggi yang ingin menciptakan usaha sendiri. 

Lini bisnis dari badan usaha ini jauh dari koperasi pada umumnya seperti simpan pinjam. Namun, kawanan pemuda ini memiliki lini usaha di antaranya jasa fotografi dan desain grafis, jasa sablon dan produk kaos, penjualan makanan ringan, dan penjualan buku. 

Baca Juga: Peran IDN Times Bagi Milenial di Tengah Gelombang Pandemik dan Hoaks

2. Moeda Kerdja terapkan prinsip pendiri Koperasi Indonesia Bung Hatta

Moeda Kerdja Bekerja Sama Meluruskan Jalan Koperasi Dok. Kooperasi Moeda Kerdja

Seperti khitah koperasi, Kooperasi Moeda Kerdja ini selalu membawa prinsip dari Bung Hatta sang pendiri, yaitu menerapkan azas kekeluargaan, kerja sama antar anggota, dan menimbulkan tanggung jawab bersama. Sehingga, tidak ada istilah majikan dan tidak ada buruh.

Saiful Anwar adalah salah satu dari anggota koperasi tersebut. Lulusan Sarjana Ilmu Sejarah Universitas Negeri Semarang ini turut merintis Kooperasi Moeda Kerja. Dia mengatakan, Moeda Kerdja didirikan oleh kelompok anak muda di Semarang demi mewujudkan cita-cita menciptakan lingkungan ekonomi yang tidak kapitalistik.

‘’Dari Kalam Kopi yang kami buat saat kuliah di semester tiga, pada semester akhir kami berpikir nanti kalau sudah lulus mau apa ya. Akhirnya membuat usaha sendiri dengan mendirikan Kooperasi Moeda Kerdja,’’ tutur lelaki berusia 24 tahun ini saat dihubungi IDN Times. 

3. Lini usaha yang dijalani mulai jasa fotografi hingga jualan kaos

Moeda Kerdja Bekerja Sama Meluruskan Jalan Koperasi Dok. Kooperasi Moeda Kerdja

Hingga kini Kooperasi Moeda Kerdja masih terus bereksperimen untuk menemukan satu model usaha yang bisa memenuhi kebutuhan semua anggota. Sebab, para anggotanya pun tinggalnya berpindah-pindah. Kendati demikian, usaha terus berjalan meski di masa pandemik.

‘’Untuk jasa sablon dan pembuatan kaos masih jalan sampai sekarang. Namun, untuk jasa fotografi terkendala COVID-19 ini. Namun, paling tidak usaha masih bergerak ’’ ungkapnya.

Koperasi yang kini beranggotakan 35 orang itu berusaha untuk menerapkan satu model ekonomi yang lebih adil. Artinya, ketika semua orang dalam satu kelompok itu ikut bekerja, maka hasil yang diperoleh pun akan dibagi secara rata tanpa memandang jabatan dalam badan usaha itu. 

4. Hari Sumpah Pemuda menjadi refleksi bahwa anak muda harus bisa membuat peluang menciptakan usaha sendiri

Moeda Kerdja Bekerja Sama Meluruskan Jalan Koperasi Dok. Kooperasi Moeda Kerdja

Saiful mengakui, upaya itu dilakukan agar badan usaha koperasi ini kembali pada prinsip dasarnya kekeluargaan, kerja sama, toleransi dan demokrasi. ‘’Sebab, sekarang ini kan yang ada koperasi simpan pinjam dan KUD yang dibentuk pada masa orde baru. Bentuk koperasi disempitkan sedemikian rupa sehingga menimbulkan monopoli sumber daya yang ada. Padahal, titik tekan koperasi adalah orang bekerja sama untuk mensejahterakan kehidupan mereka,’’ katanya yang bekerja sebagai pengajar di sekolah swasta di Semarang itu.

Bersamaan peringatan Hari Sumpah Pemuda ke-92, Kooperasi Moeda Kerja ingin memaknai dengan mengajak anak muda atau generasi milenial ini untuk membuat peluang bagi dirinya dengan menciptakan usaha sendiri.

‘’Saat ini anak muda ditakuti susah dapat pekerjaan. Hal itu menjadi kekhawatiran, karena urusan perut tidak mengenal kata toleran. Namun, kami perlu diberikan satu ruang agar bisa membuat peluang itu sendiri terlebih untuk bekerja sama dengan yang lain. Salah satunya melalui koperasi, dengan badan usaha ini kami ingin memberikan makna bahwa sebagian ruang punya harapan untuk bekerja bersama-sama. Jangan melulu impian cari kerja tapi sisihkan untuk menciptakan usaha,’’ tandasnya.

Baca Juga: UMKM dan Koperasi Dapat Restrukturisasi Kredit Rp441 T, Ini Rinciannya

Topic:

  • Bandot Arywono

Berita Terkini Lainnya