Comscore Tracker

Klaster Sekolah di Solo: Anak-anak Gak Disiplin Protokol Kesehatan

Orang dewasa dan orangtua harus jadi contoh mereka

Surakarta, IDN Times - Banyaknya klaster sekolah menyita perhatian Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19 dan Duta Perubahan Perilaku, dr Reisa Broto Asmoro. Ia menilai munculnya klaster tersebut akibat dari anak-anak sekolah yang kurang disiplin menerapkan protokol kesehatan virus corona.

1. Kurang dalam penerapan protokol kesehatan

Klaster Sekolah di Solo: Anak-anak Gak Disiplin Protokol KesehatanIlustrasi uji coba pembelajaran tatap muka (PTM). (Dok. Humas Pemprov Jateng)

Saat meninjau pelaksanaan vaksinasi di Pagelaran Keraton Surakarta, dr Reisa mengatakan jika penerapan protokol kesehatan di sekolah kurang mendapat perhatian, terlebih banyak anak-anak yang tidak memakai masker.

"Saya lihat sendiri banyak di lingkungan anak-anak tidak pakai masker. Prokes harus dibiasakan," ujarnya Sabtu (22/10/2021).

Baca Juga: Klaster Sekolah Meluas! 15 Siswa SMP di Solo Terpapar COVID-19

2. Minta agar 3T dimaksimalkan

Klaster Sekolah di Solo: Anak-anak Gak Disiplin Protokol KesehatanJuru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 dan Duta Perubahan Perilaku dr Reisa Broto Asmoro.IDNTimes/Larasati Rey

Untuk mencegah meluasnya klaater di sekolah, Reisa pemerintah daerah harus segera mengantisipsi sekolah dengan penerapan 3T (Testing, Tracking, Treatment) yang saat ini masih kurang maksimal.

Reisa menyebut jika kekebalan komunal pelajar khususnya anak dibawah 12 tahun belum terbentuk. Apalagi belum ada penelitian klinis untuk vaksinasi anak usia tersebut.

"Menunggu penelitian yang memandai sesui standar. Doakan semoga (Vaksin anak dibawah 12 tahun) segera bisa tersedia," jelasnya.

Peran orang dewasa dan orangtua di sekitar anak-anak menjadi ujung tombak pembentukan kekebalan komunal. Reisa mengaku orang dewasa juga harus sudah vaksinas lengkap sebagai upaya melindungi diri sendiri dan anak-anak.

"Orang-orang di sekitarnya (anak-anak) harus sudah divaksinasi. Itu menjadi perlindungan bagi anak, karena anak dibawah 12 tahun belum bisa vaksin," ungkap Reisa.

3. Dukung percepatan vaksinasi

Klaster Sekolah di Solo: Anak-anak Gak Disiplin Protokol KesehatanVaksinadi keraton Kasunanan Surakarta. IDNTimes/Larasati Rey

Dalam kesempatan itu, Reisa meninjau sentra vaksinasi di Pagelaran Keraton Kasunanan Surakarta. Dokter bergelar keraton Raden Kanjeng Mas Ayu Tumenggung itu mengapresiasi pihak keraton yang sudah membantu program pemerintah.

“Saya sangat mendukung. Ini sebagai salah satu bentuk apresiasi saya kepada pihak keraton yang sudah mau membantu program pemerintah. Membantu menyehatkan masyarakat Solo dan sekitarnya dan menyukseskan program vaksinasi nasional,” ujarnya.

Puteri Indonesia Lingkungan 2010 yang juga adik ipar KGPH Dipokusumo (Pengageng Parentah Keraton Surakarta) itu juga menyampaikan ucapan terimakasih kepada Paku Buwono (PB) XIII (Raja Surakarta), yang sudah berinisiatif dan berhasil melakukan vaksinasi kepada lebih dari 15.000 orang.

“Saya mengucapkan terimakasih juga kepada Sinuhun Paku Buwono XIII yang sudah berinisiatif dan berhasil melakukan vaksinasi kepada lebih dari 15.000 orang yang sudah disediakan dosisnya oleh pemerintah,” katanya.

Ia berharap keberhasilan tersebut bisa menjadi inspirasi berbagai pihak. Ia juga berpesan kepada masyarakat agar melakukan vaksinasi dosis kedua setelah dosis pertama dilakukan. Pasalnya banyak yang hanya sempat satu kali atau beranggapan vaksinasi hanya cukup dilakukan satu kali saja.

Baca Juga: Vaksinasi di Keraton Solo, KTP non Surakarta Bisa Daftar

Topic:

  • Dhana Kencana

Berita Terkini Lainnya