Comscore Tracker

9 Burung Habitat Asli Jateng yang Rawan Punah, Ayo Lindungi!

Burung betet juga nyaris punah lho

Semarang, IDN Times - Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Jawa Tengah melibatkan para mahasiswa dan pelajar untuk menggencarkan sosialisasi mengenai konservasi satwa liar yang ada di wilayahnya. Sebab, selama ini banyak jenis burung asli Jawa Tengah yang tergolong rawan mengalami kepunahan akibat jumlah populasinya yang semakin merosot. 

1. Kementerian LHK lindungi sembilan burung khas Jateng

9 Burung Habitat Asli Jateng yang Rawan Punah, Ayo Lindungi!Burung gelatik Jawa salah satu yang dilindungi oleh KLHK. Jalaksuren.net

Kepala BKSDA Jateng, Darmanto menyebut saat ini ada sembilan jenis burung yang sebarannya ada di Jawa Tengah telah masuk kategori rawan punah bahkan terancam hilang. 

"Berdasarkan aturan yang tertuang pada P.106//Menlhk//Seen/Kum.1/12/2018 ada sekitar sembilan jenis burung yang dilindungi oleh KLHK. Ini dilakukan meskipun oleh International Union for Conservation of Nature (IUCN) tidak dimasukan dalam kategori terancam," ujarnya kepada IDN Times, Jumat (7/5/2021). 

Baca Juga: Tak Kuat Beri Pakan, Warga Purbalingga Serahkan 4 Ekor Elang ke BKSDA

2. Mulai elang Jawa, gelatik, bangau tongtong hingga burung betet terancam punah

9 Burung Habitat Asli Jateng yang Rawan Punah, Ayo Lindungi!Dua ekor elang bido yang akan dikirim ke pusat elang jawa Halimun Salak. IDN Times/Fariz Fardianto

Ia merinci sembilan burung yang dimaksud antara lain elang Jawa yang punya nama latin Nisaetus bartersi yang masuk kategori genting versi IUCN, gelatik Jawa atau nama latinnya Lonchura oryzivora) dalam IUCN masuk kategori genting. 

Kemudian ada burung bubut Jawa atau nama latinnya Centropus nigrorufus dalam IUCN masuk kategori rentan, julang emas atau Aceros undulatus dalam IUCN masuk kategori rentan, bangau tongtong atau leptoptilos javanicus dalam IUCN masuk kategori rentan, betet Jawa atau betet biasa dalam IUCN masuk kategori hampir terancam, elang tiram atau Pandion halieatu dalam IUCN masuk kategori resiko rendah dan terakhir adalah burung cangak besar atau nama latinnya ardea alba dalam IUCN masuk kategori resiko rendah. 

Ia mengaku burung yang dimasukan dalam satwa dilindungi selama ini memiliki populasi yang sedikit, adanya perubahan jumlah individu yang menurun sangat tajam serta daerah sebarannya yang semakin terbatas. 

"Kriteria itu merujuk pada aturan PP Nomor 7 Tahun 1999," terangnya. 

3. BKSDA libatkan peneliti, pelajar dan mahasiswa untuk giatkan konservasi satwa liar

9 Burung Habitat Asli Jateng yang Rawan Punah, Ayo Lindungi!Burung bubut Jawa kini semakin sulit ditemui di alam bebas. Jalaksuren.net

Pihaknya saat ini telah menggencarkan upaya konservasi burung-burung langka dengan giat melakukan penangkaran sekaligus meminta pemerintah desa di setiap kabupaten/kota menerbitkan aturan perlindungan burung.

Upaya lainnya, katanya dengan menegakkan hukum bagi warga yang melanggar di area kawasan hutan.

"Sosialisasi secara langsung juga melibatkan warga di kawasan hutan lindung termasuk mengajak para pelajar, mahasiswa untuk ikut konservasi satwa liar. Para akademisi ikut meneliti terkait sebaran burung-burung yang berkembangbiak di daerah," jelasnya. 

Baca Juga: Penyelundupan 310 Burung Langka Digagalkan, 90 Ekor Ditemukan Mati

Topic:

  • Bandot Arywono

Berita Terkini Lainnya