Comscore Tracker

Tega! Mau Lebaran, 112 Pabrik di Jawa Tengah Cicil 2 Kali Bayar THR

Salah satu pemilik pabrik ngaku terdampak pandemik COVID-19

Semarang, IDN Times - Lebaran yang tinggal sejengkal justru membuat banyak pemilik pabrik di Jawa Tengah berusaha mengakali pembayaran uang tunjangan hari raya (THR). Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) mencatat, ada 112 pabrik yang kedapatan nekat mencicil THR dua kali. Modus mereka berdalih imbas dari pandemik COVID-19.

1. Sebanyak 112 pabrik nekat cicil THR

Tega! Mau Lebaran, 112 Pabrik di Jawa Tengah Cicil 2 Kali Bayar THRTim Disnakertrans Jateng mengecek THR yang dibayar di salah satu pabrik. Dok Humas Pemprov Jateng

Kepala Disnakertrans Jateng, Sakina Roselasari mengungkapkan 112 pabrik yang menyicil THR itu tersebar di sejumlah daerah. Salah satu pabrik yang ia pergoki adalah PT Liebra Permana yang berlokasi di Kabupaten Semarang. 

"Semua pengawas ketenagakerjaan kita di enam satker turun. Termasuk kemarin, hari ini pun, hingga sebelum besok cuti Lebaran, kita turun memastikan kondisinya," tegasnya, Selasa (11/5/2021). 

Baca Juga: 80 Persen Pengusaha di Jateng Bayar THR Ontime, 20 Persen Nekat Nyicil

2. Cimory ngaku sudah bayar THR tepat waktu buat 258 buruh

Tega! Mau Lebaran, 112 Pabrik di Jawa Tengah Cicil 2 Kali Bayar THRinstagram.com/nikesaf_

Adapun pabrik lain yang disambangi di Kabupaten Semarang, PT Cimory dan AR Packaging Indonesia masih menyanggupi pembayaran THR penuh.

Manajer PT Cimory Bawen, Agus Purwoko Djati memastikan bila perusahaanya telah membayar THR bagi 258 karyawan tepat waktu.

"Pembayarannya lancar, gak ada komplain. Kita bayar penuh semua," terangnya. 

Adapun untuk pabrik lain, PT Liebra Permana mengatakan bahwa sang pemilik terpaksa mencicil THR bagi buruhnya.

3. Ada 99 laporan THR ditangani Disnaker Jateng

Tega! Mau Lebaran, 112 Pabrik di Jawa Tengah Cicil 2 Kali Bayar THRKepala Disnakertrans Jateng memantau pembayaran THR. Dok Humas Pemprov Jateng

Lebih lanjut, Sakina menjelaskan saat ini terdapat 99 laporan dari buruh mengenai persoalan pembayaran THR. Dirinya menyatakan ada pemilik pabrik yang mengaku gagal bayar THR lantaran bisnisnya terimbas pandemik COVID-19. 

Di sisi lain, sebanyak 1.159 perusahaan sudah melaporkan kepada pihaknya kalau telah membayar THR secara penuh pada Lebaran 2021. Sakina bilang beberapa pemilik pabrik ada yang mengalami ketidaklancaran aliran uang lantaran bisnisnya masih tersendat. 

"Tapi apa pun itu adalah ketentuan, kewajiban bahwa perusahaan wajib membayarkan tunjangan hari raya keagamaan kepada karyawan sesuai ketentuan," ujar Sakina. 

4. Pabrik PT Liebra Permana cicil THR karena bisnisnya lagi seret

Tega! Mau Lebaran, 112 Pabrik di Jawa Tengah Cicil 2 Kali Bayar THRPabrik pemintalan benang dipantau saat bayar THR. Dok Humas Pemprov Jateng

Ketua Komisi E DPRD Jateng, Abdul Hamid yang turut memantau jalannya pembayaran THR menyayangkan ulah PT Liebra Permana karena gagal membayar penuh THR.

"Kita ke PT Liebra karena ada laporan ke Dinsnaker sehingga kita tindak lanjuti. Dan di situ sudah ada kesepakatan dibayar sebelum Lebaran dan maksimal dibayar di 30 Juli. Itu clear," akunya. 

Terpisah, Human Capital General Affair Manager PT Liebra Pramana Semarang, Ralin Purnama, membenarkan bahwa akibat cashflow perusahaan yang masih terdampak pandemik, maka pemberian THR dibagi dua kali.

"Kita tetap ngasih 100 persen tapi sekarang dibagi dua kali," tandasnya. 

Baca Juga: Lebaran Makin Dekat, 13 Perusahaan Jateng Kedapatan Nyicil THR

https://www.youtube.com/embed/H1eFX-lJrwc

Topic:

  • Fariz Fardianto
  • Dhana Kencana

Berita Terkini Lainnya