Comscore Tracker

Mahfud MD: Dulu Kita Dibully Aktivis saat Tangani COVID-19, Sekarang Dipuji Dunia

Mahfud MD kenang ketika sulit hadapi pandemik

Semarang, IDN Times - Menteri Koordinator Politik Hukum dan HAM (Menkopolhukam) Mahfud MD menyatakan kerja-kerja pemerintah yang selama ini menangani pandemik COVID-19 mulai membuahkan hasil positif. Ia mengingat jika dulu pemerintah kerap dibully para aktivis di medsos, saat ini pemerintah justru menuai pujian dari masyarakat dunia. 

"Waktu dulu kita semua panik. Orang tiba-tiba diwajibkan pakai masker. Masker yang tadinya cuma seharga Rp25 ribu, lalu harganya jadi Rp90 ribu. Karena memang awal pandemik orang sulit dapat masker. Kemudian pemerintah dibully aktivis di medsos. Tapi pemerintah tetap menjalankan tugas menjaga keselamatan rakyatnya. Keselamatan rakyat jadi hukum tertinggi. Dan sekarang, kita dipuji dunia sebagai negara yang berhasil mengatasi COVID-19," ujar Mahfud dalam seminar Studium General, di kampus Universitas Semarang (USM), Jalan Arteri Soekarno-Hatta, Semarang, Rabu (20/10/2021). 

1. Mahfud MD sebut penanganan pandemik sempat diragukan masyarakat

Mahfud MD: Dulu Kita Dibully Aktivis saat Tangani COVID-19, Sekarang Dipuji DuniaSeorang warga yang tidak mengenakan masker melintas, di depan mural yang berisi pesan waspada penyebaran virus corona (ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat)

Ia mengungkapkan pemerintah selama pandemik berusaha membangun dukungan dalam nuansa keberagaman dan kebhinnekaan. 

Diakuinya bahwa ketika awal pandemik, semua orang meragukan adanya wabah virus Corona. "Mulai dari rumah sakit yang tidak mau dijadikan tempat perawatan COVID-19. Ada juga yang melawan rumah sakit karena merasa paling benar. Ada yang ditolak pas dikuburkan," ungkapnya.

Baca Juga: Mahfud Sebut Pinjol Ilegal Jebakan, Banyak Pasal untuk Jerat Pelaku 

2. Kebijakan pemerintah juga timbulkan pro kontra

Mahfud MD: Dulu Kita Dibully Aktivis saat Tangani COVID-19, Sekarang Dipuji DuniaPekerja menunjukkan masker kain produksi penjahit konveksi di Kampung Cibangkur, Lebak, Banten (ANTARA FOTO/Muhammad Bagus Khoirunas

Sedangkan, katanya di sisi lain banyak yang mengkritik langkah pemerintah ketika melakukan pembatasan kegiatan masyarakat. Termasuk mempertanyakan sikap pemerintah yang tidak melakukan lockdown sekalian. 

Kalangan pemuka agama juga sempat menyatakan bahwa COVID-19 merupakan penyakit yang bisa sembuh dengan sendirinya. 

"Kalangan agama itu ada yang nganggap kalau dibiarin sendiri pasti sembuh sendiri. Dan ada juga yang bilang harus ada usaha untuk menghindarinya. Dokter kan ada yang mengkritik kegiatan pemerintah dan ada mendukung," terangnya.

3. Mahfud MD: Sekarang kita lumayan, sudah level 1

Mahfud MD: Dulu Kita Dibully Aktivis saat Tangani COVID-19, Sekarang Dipuji DuniaInfografis PPKM Darurat Jawa-Bali pada 3-20 Juli 2021. (IDN Times/Aditya Pratama)

Meski begitu, dengan banyaknya kritikan yang ditujukan kepada pemerintah, pihaknya menekankan untuk saat ini proses penanganan pandemik COVID-19 menjadi sesuatu yang membanggakan.

Ia berkata adanya penurunan status PPKM hingga level 1 tetap harus disikapi dengan bijak. 

"Kita juga akui banyak kebijakan yang berubah-ubah. Dari kehidupan normal baru, PSBB, PPKM level 4 3 2 1. Sekarang kita lumayan, bisa seperti ini karena levelnya sudah level 1. Yang penting kita jaga kesehatan. Jaga kondisi tubuh. Kalau mau masuk gedung disterilkan dulu," pungkasnya. 

Baca Juga: Status PPKM Semarang di Level 1, Mal Buka dengan Kapasitas 100 Persen 

Topic:

  • Bandot Arywono

Berita Terkini Lainnya