Comscore Tracker

Tangan Siswa SMKN 3 Semarang Nyaris Putus Kena Bacok saat Tawuran

Aksi tawuran dipicu pesan berantai di Whatsapp Grup

Semarang, IDN Times - Aparat kepolisian menangkap tiga pelaku yang menjadi provokator dalam tawuran antarsiswa SMA di Kota Semarang. Seperti diberitakan sebelumnya, tawuran terjadi saat pembelajaran tatap muka (PTM) berlangsung pada Kamis (2/9/2021). Gerombolan siswa yang berada di sekitar Taman Indonesia Kaya, Jalan Menteri Supeno Semarang terlibat tawuran sekitar pukul 16.00 WIB.

1. Polisi tetapkan tiga orang jadi tersangka

Tangan Siswa SMKN 3 Semarang Nyaris Putus Kena Bacok saat TawuranIlustrasi borgol. Dok. IDN Times

Kapolrestabes Semarang, Kombes Pol Irwan Awar menyebutkan pasca-tawuran, personelnya berhasil menangkap sejumlah siswa.

"Yang kita tetapkan tersangka ada tiga orang. Satu orang merupakan alumni SMKN 4 Semarang atas nama Afrizal Sabulamukti dan dua siswa dari SMKN 3 Semarang," kata Irwan saat gelar perkara di markasnya, Senin (6/9/2021).

Baca Juga: Tawuran Anak SMA di Semarang, Satu Siswa Kena Bacok

2. Alumni SMKN 4 bawa klewang ketika menyerang siswa SMKN 3

Tangan Siswa SMKN 3 Semarang Nyaris Putus Kena Bacok saat TawuranANTARA FOTO/Muhammad Iqbal

Ia menyatakan Afrizal yang notabene sebagai alumni SMKN 4 nekat membantu juniornya untuk terlibat perkelahian di Jalan Menteri Supeno Semarang. Saat kejadian, Afrizal mengaku tersulut emosinya setelah mendapat kabar sekolahannya bakal disebu oleh rombongan siswa SMKN 3 Semarang.

Afrizal sengaja membawa sebuah klewang (pedang bergaya golok) berukuran besar untuk membabat siswa SMKN 3 yang jadi musuhnya.

"Pas kejadian itu saya kebetulan lagi libur kerja. Terus dihubungi teman, diajak membantu tawuran. Jadinya saya bawa senjata tajam pas bentrok di Menteri Supeno," kata pemuda 20 tahun yang sehari-hari kerja di warung geprek tersebut.

3. Alumni SMKN 4 bacok tangan siswa SMKN 3 sampai nyaris putus

Tangan Siswa SMKN 3 Semarang Nyaris Putus Kena Bacok saat TawuranIlustrasi senjata tajam (Dok. Humas Polres Metro Jakarta Barat)

Di lokasi kejadian, Afrizal yang kalap lalu memakai klewang untuk menyerang rombongan siswa SMKN 3. Sebuah klewang-nya langsung membabat tangan kiri seorang siswa SMKN 3 bernama Aditya Nugroho hingga nyaris putus.

"Korban yang teridentifikasi bernama Aditya lalu dibawa teman-temannya ke rumah sakit. Sebab tangan kirinya nyaris putus akibat dibacok oleh Afrizal," tutur Irwan.

4. Aksi tawuran dipicu pesan berantai di WAG

Tangan Siswa SMKN 3 Semarang Nyaris Putus Kena Bacok saat TawuranAplikasi-aplikasi media sosial. (Pixabay.com/Pixelkult)

Menurut Adang Bagus, seorang tersangka lainnya dari SMKN 3 Semarang, aksin tawuran yang melibatkan sekolahannya dengan SMKN 4 lantaran dipicu pesan berantai yang dikirim via Whatsapp Grup (WAG). 

Sebelum kejadian, ia dan teman-temannya terpancing emosinya setelah melihat IG Story yang disebar melalui WAG.

"Awalnya kan dari obrolan di WA grup. Ya anggotanya ada 20 orang. Terus ada upload-an di IG Story. Gak tahu tiba-tiba kita putuskan saling serang," kata Adang yang masih berstatus siswa kelas XII di SMKN 3 Semarang tersebut.

5. Tiga pelaku terancam hukuman 5 tahun penjara

Tangan Siswa SMKN 3 Semarang Nyaris Putus Kena Bacok saat TawuranIlustrasi penjara (IDN Times/Sukma Shakti)

Irwan memastikan ketiga pelaku tersebut telah dijerat Pasal 170 KHUP lantaran ulahnya sudah menyebabkan korban mengalami luka berat.

"Tiga orang ini terancam penjara lima tahun dengan jeratan Pasal 170 KUHP. Mereka tetap disidang sesuai aturan berlaku. Karena untuk pelaku usia 18 tahun keatas sudah dianggap dewasa," tegasnya.

Terpisah, Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi menyayangkan ulah yang dilakukan siswa dua sekolahan tersebut.

"Saya imbau kepada setiap sekolah tetap belajar dengan benar, gunakan ilmu sebaik-baiknya. Dan saya pastikan PTM tetap jalan," terangnya.

Baca Juga: Hotel di Semarang Berburu Tamu MICE usai PPKM Turun Level 2

Topic:

  • Dhana Kencana

Berita Terkini Lainnya