Comscore Tracker

7 Desa di Kudus Krisis Air Bersih, BPBD Drop 296 Ribu Liter

Perkiraan permintaan bantuan air bersih akan meningkat

Kudus, IDN Times - Sebanyak tujuh desa di dua Kecamatan wilayah Kabupaten Kudus mengalami kekurangan air bersih.

Dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kudus tengah rutin memberikan droping air bersih. Diperkirakan kekurangan air bersih di Kota Kretek itu akan terus bertambah.

Baca Juga: Wisata Air Tiga Rasa Rejenu di Kudus, Dipercaya Memiliki Khasiat  

1. BPBD intensif melakukan droping air bersih di dua kecamatan

7 Desa di Kudus Krisis Air Bersih, BPBD Drop 296 Ribu LiterIDN Times/Oetoro Aji

Kepala BPBD Kudus Bergas Catursari Penanggungan mengatakan pihaknya tengah intensif melakukan droping air bersih di sejumlah wilayah yang kekurangan air bersih.

Droping air bersih ini dilakukan di dua kecamatan yang mengalami kekurangan air bersih yakni meliputi Kecamatan Kaliwungu dan Undaan.

“Yakni Kecamatan Kaliwungu dan Kecamatan Undaan,” terangnya, Rabu (18/9/2019).

2. Kecamatan Kaliwungu dan Undaan paling banyak membutuhkan bantuan air bersih

7 Desa di Kudus Krisis Air Bersih, BPBD Drop 296 Ribu LiterIDN Times/Oetoro Aji

Bergas menjelaskan di Kecamatan Kaliwungu ada tiga desa yang terdampak kekurangan air bersih, meliputi, Desa Kedungdowo, Desa Setrokalangan, dan Desa Mijen.

Di Desa Kedungdowo yang terdampak ada sebanyak 250 KK. Total bantuan air bersih sebanyak 143 ribu liter atau 26 tangki. “Sumber bantuannya dari PDAM enam tangki dan dari kami (BPBD) sebanyak 20 tangki,” lanjutnya.

Selanjutnya, di Desa Setrokalangan, jumlah KK yang terdampak ada sebanyak 260 KK. Total bantuan yang telah diberikan sebanyak 69 ribu liter atau 14 tangki. Sumber bantuan dari BPBD sebanyak dua tangki, PMI 11 tangki, dan PDAM 1 tangki.

“Desa Mijen yang terdampak 500 jiwa. Total bantuan yang diberikan hingga 15 September 2019 kemarin ada 30 ribu liter atau enam tangki. Sumber bantuan dari BPBD dan PMI,” ungkapnya.

Sementara untuk wilayah Kecamatan Undaan. Ada empat desa yang terdampak kekurangan air berisih. Yakni Desa Terangmas, Desa Lambangan, Desa Glagah Waru, dan Desa Kutuk.

Untuk di Desa Terangmas keseluruhan jiwa terdampak. Suplay air bersih yang sudah diberikan hingga akhir bulan Agustus lalu mencapai 5 ribu atau satu tangki. Lalu di Desa Lambangan, BPBD sudah memberikan bantuan 15 ribu liter atau tiga tangki.

“Desa Glagah Waru total bantuan 8 ribu liter atau dua tangki. Serta di Desa Kutuk total bantuan sebanyak 12 ribu liter atau tiga tangki,” terangnya.

3. BPBD distribusikan 296 ribu liter air bersih, diperkirakan permintaan bantuan bakal meningkat

7 Desa di Kudus Krisis Air Bersih, BPBD Drop 296 Ribu LiterANTARA FOTO/Oky Lukmansyah

Secara keseluruhan bantuan air bersih yang sudah diberikan kepada desa yang terdampak sebanyak 296 ribu liter atau 65 tangki. “Perkiraan permintaan bantuan air bersih meningkat. Terutama di Desa Bulungcangkring Kecamatan Jekulo,” pungkasnya.

Baca Juga: [BREAKING] Gempa Bumi 6.0 SR Terasa di Rembang dan Blora

Topic:

  • Bandot Arywono

Berita Terkini Lainnya