Comscore Tracker

COVID-19 di Semarang Tinggi, Ruang ICU Habis, Rumah Sakit Cari Donasi

Rumah sakit lini tiga di Semarang ini perlu tambah ruang ICU

Semarang, IDN Times - Sebuah rumah sakit rujukan lini tiga di Kota Semarang, Jawa Tengah terpaksa melakukan donasi secara daring. Donasi dilakukan untuk pembuatan ruang ICU bagi pasien virus corona (COVID-19) dimana kasusnya terus meningkat di Ibu Kota Provinsi Jawa Tengah tersebut.

1. Butuh donasi Rp5 miliar untuk membuat ruang ICU pasien virus corona

COVID-19 di Semarang Tinggi, Ruang ICU Habis, Rumah Sakit Cari DonasiIlustrasi personel Satgas Mobile COVID-19 memeriksa kondisi pasien diduga terjangkit virus Corona (COVID-19) di ruang isolasi Rumah Sakit Suradadi, Kabupaten Tegal, Jawa Tengah, Rabu (11/3). ANTARA FOTO/Oky Lukmansyah

Donasl dilakukan langsung oleh pihak rumah sakit melalui pedulisehat.id, yang merupakan salah satu platform donasi kesehatan online di Indonesia. Dari penelusuran IDN Times, pihak rumah sakit Panti Wilasa dr Cipto Semarang mengunggah permohonan donasi pada 8 September 2020.

Donasi yang mereka butuhkan berjumlah Rp5 miliar. Hingga berita ini dibuat, baru terkumpul Rp16.152.000. Durasi waktu donasi tersebut sekitar 3 bulan atau 60 hari semenjak diunggah pada laman tersebut.

Donasi bertuliskan ICU Isolasi untuk Pasien Covid19 itu diperuntukkan untuk menambah 8 ruang ICU bagi pasien COVID-19 di rumah sakit tersebut. Sebab kapasitas yang ada saat ini, dengan 2 ruang ICU beserta 2 ventilator tak cukup untuk menampung pasien virus corona yang jumlahnya terus bertambah.

Baca Juga: Kisah Pengusaha Informal di Demak dalam Menjaga Ketahanan Pangan Warga

2. Ruang ICU untuk pasien COVID-19 berbeda dengan biasanya

Pada platform itu, pihak rumah sakit turut menjelaskan bahwa ruang ICU untuk pasien COVID-19 tersebut berbeda dengan ruang ICU biasnya karena harus dilengkapi dengan pengatur kondisi udara yang memadai. Meliputi tekanan udara ruang, suhu, kelembaban, serta aliran udara untuk mencegah penularan ke pasien maupun tenaga medis.

Ruang ICU juga memerlukan peralatan pendukung seperti alat bantu napas (ventilator), alat monitoring pasien, perlengkapan untuk memberikan resusitasi (bantuan hidup), dan peralatan pendukung lainnya untuk memasukkan obat secara tepat, dengan dukungan tenaga kesehatan yang kompeten dalam penanganan pasien COVID-19.

Ruang tersebut juga harus dilengkapi dengan pintu keluar masuk bagi tenaga kesehatan yang aman, guna mencegah penularan COVID-19 terhadap mereka.

3. Faktor sulitnya mendapatkan rujukan menjadi pertimbangan rumah sakit

COVID-19 di Semarang Tinggi, Ruang ICU Habis, Rumah Sakit Cari DonasiIlustrasi tenaga medis mengenakan APD. ANTARA FOTO/ Fakhri Hermansyah

Dikonfirmasi, Humas Rumah Sakit Panti Wilasa dr Cipto Semarang, Petrus Agustinus membenarkan informasi tersebut. Ia mengungkapkan kondisi 2 tempat tidur ICU dengan 2 ventilator yang saat ini ada tak memadai untuk merawat pasien COVID-19 karena semakin bertambahnya pasien yang masuk. Ditambah juga dengan sulitnya mendapatkan tempat ke rumah sakit rujukan, baik lini satu maupun lini dua di Semarang.

"Jumlah (2 ICU) itu masih kurang. Kami gagal tidak mendapatkan rujukan ke rumah sakit lain. Diharapkan dengan perkiraan biaya (Rp5 miliar) itu bisa sudah siap dalam waktu 3 bulan kedepan. Beberapa kali pengalaman kami merujuk pasien penanganan COVID-19 untuk ruang ICU kesulitan. Sulitnya itu bukan karena tak mau menerima, tapi pihak rumah sakit lain juga saya kira sudah penuh juga," jelasnya kepada IDN Times secara khusus melalui sambungan telepon.

4. Pembangunan akan dilakukan di bekas aula rumah sakit

COVID-19 di Semarang Tinggi, Ruang ICU Habis, Rumah Sakit Cari DonasiIlustrasi Ruang Isolasi Mandiri COVID-19 di Gresik, Jawa Timur. ANTARA FOTO/Zabur Karuru

Delapan ruang ICU pasien COVID-19 akan ditempatkan di bekas aula rumah sakit yang sebelumnya digunakan untuk tempat rawat inap. Pembangunannya sendiri akan dilakukan bertahap.

"Ruangan yang diproyeksikan untuk ruang ICU itu memang sudah ada sekat karena karena bekas bangsal rawat inap. Tapi ini perlu interior dan alat-alat penunjang untuk penanganan pasien COVID-19 yang khusus. Sebab kami lihat sendiri peningkatannya (pasien virus corona) di Semarang begitu signifikan," jelas Petrus.

Untuk diketahui, berdasarkan laman corona.jatengprov.go.id per Sabtu (12/9/2020) pukul 12.00 WIB, saat ini terdapat 27 pasien positif COVID-19 yang masih dirawat di rumah sakit Panti Wilasa dr Cipto Semarang.

Dari data yang sama, sudah ada 275 pasien yang terkonfirmasi positif virus corona masuk ke rumah sakit itu, dimana 197 orang sembuh dan 51 orang meninggal dunia.

Adapun untuk kasus di Semarang, mengacu siagacorona.semarangkota.go.id per 11 September 2020, total kasus kumulatif COVID-19 mencapai 6935 orang, dimana 565 orang masih dirawat, 5685 orang sembuh, dan 685 orang meninggal dunia.

Baca Juga: Tak Signifikan Bantuan untuk Seniman Semarang saat Pandemik Menerjang

Topic:

  • Dhana Kencana

Berita Terkini Lainnya