Comscore Tracker

Kronologi 13 ABK dari India Positif COVID-19 di Cilacap, Varian Baru?

Satu orang dalam keadaan tidak stabil

Cilacap, IDN Times - Sebanyak 13 anak buah kapal (ABK) MV Hilma Bulker yang bertolak dari India dinyatakan terkonfirmasi positif COVID-19. Mereka yang berwarga negara Filipina kini dalam perawatan intensif di RSUD Kabupaten Cilacap.

1. Belum terkonfirmasi apakah varian virus corona terbaru

Kronologi 13 ABK dari India Positif COVID-19 di Cilacap, Varian Baru?Tenaga kesehatan memakai Alat Pelindung Diri (APD) mengambil tes swab dari pekerja pabrik tepung, di tengah penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) di desa Moriya pinggiran kota Ahmedabad, India, Senin (14/9/2020) (ANTARA FOTO/REUTERS/Amit Dave)

Sekretaris Daerah Kabupaten Cilacap, Farid Ma'ruf, menyatakan belum mendapat kejelasan apakah COVID-19 yang menginfeksi para ABK tersebut merupakan varian baru. Sebab, Dinas Kesehatan (Dinkes) Cilacap masih menunggu hasil pememeriksaan genome sequencing mereka dari Balitbangkes Kementerian Kesehatan.

"Jadi ini varian apa belum jelas karena belum ada hasilnya. Kami mengimbau masyarakat tetap tenang, karena sudah ditangani dengan baik," kata Farid dalam konferensi pers, Jumat (7/5/2021).

Untuk diketahui, kapal berbendera Panama yang bermuatan gula rafinasi itu bersandar di Pelabuhan Tajung Intan Cilacap pada Rabu (14/4/2021) pukul 16.00 WIB. Sebelumnya, petugas Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Kelas II A Cilacap melakukan pemeriksaan kekarantinaan kesehatan terhadap 20 ABK kapal tersebut pada Minggu (25/4/2021).

Pada Senin (26/4/2021) pukul 17.14 WIB, hasil tes PCR menunjukkan tiga ABK tersebut terkonfirmasi positif COVID-19.

"Rapid antigen terhadap 20 ABK menunjukkan hasil tiga orang positif, dilanjutkan pengambilan spesimen untuk pemeriksaan PCR yang dikirim ke RS Pertamina Cilacap," ujar Farid.

Baca Juga: 52 Jemaah Jadi Korban 2 Klaster Salat Tarawih COVID-19 Banyumas

2. Ada 13 orang ABK terkonfirmasi positif COVID-19

Kronologi 13 ABK dari India Positif COVID-19 di Cilacap, Varian Baru?Pekerja migran menunggu uji rapid antigen di lokasi pembangunan komplek gedung tempat tinggal ditengah wabah penyakit virus corona (COVID-19) di New Delhi, India, Sabtu (19/9/2020) (ANTARA FOTO/REUTERS/Adnan Abidi)

Lalu pada Rabu (28/4/2021), Boarding Officer KKP Kelas IIA Cilacap mengambil sempel genome tiga ABK yang terkonfirmasi positif COVID-19 itu dan mengirimnya ke Balitbangkes Kemenkes.

Sembari menunggu, Dinkes setempat kemudian melakukan tes PCR secara bertahap terhadap ABK yang lain pada 30 April--4 Mei 2021. Hasilnya, 13 orang diketahui terkonfirmasi positif COVID-19. Mereka yang semula mengisolasi diri di kapal langsung dievakuasi ke RSUD Cilacap.

"Pada 5 Mei 2021, RSUD Cilacap menginformasikan satu pasien dalam kondisi tidak stabil dan harus dipantau secara intensif," ucapnya.

3. Kegiatan bongkar muat disetop di Cilacap dihentikan

Kronologi 13 ABK dari India Positif COVID-19 di Cilacap, Varian Baru?Seorang pasien memakai masker oksigen dibawa ke rumah sakit COVID-19 untuk dirawat di tengah penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) di Ahmedabad, India, Senin (26/4/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Amit Dave

Guna menghindari transmisi lebih luas, kegiatan bongkar muat di Pelabuhan IV Tanjung Intan dihentikan untuk sementara per 3 Mei 2021.

"Terhadap tenaga bongkar muat dan petugas pengawas sebanyak 49 orang sudah dilakukan rapid test antigen dan hasilnya negatif," tuturnya.

Untuk memulihkan para pasien, Dinkes setempat memfasilitasi terapi plasma konvalesen dan  terapi sel punca (stem cell) bagi ABK positif bergejala berat. Dinkes juga berkoordinasi dengan PMI untuk penyediaan plasma darah.

Sebagai tindakan pencegahan, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Cilacap berkoordinasi dengan KKP untuk mensterilisasi kapal dengan disemprot cairan disinfektan.

Baca Juga: Muncul Klaster Pondok Pesantren di Cilacap, 88 Santri Positif COVID-19

https://www.youtube.com/embed/8Txh74AYDhI

Topic:

  • Dhana Kencana

Berita Terkini Lainnya