Comscore Tracker

Kasus Aktif COVID-19 Banyumas Melejit, Pesta Hajatan Dilarang 

Ruang perawatan di rumah sakit sempat penuh

Semarang, IDN Times - Penambahan kasus aktif COVID-19 di Kabupaten Banyumas semakin tak terkendali. Melihat itu pemerintah setempat kembali memperketat berbagai kegiatan masyarakat. 

Bupati Banyumas, Achmad Husein mengatakan, pihaknya menindak tegas dengan menutup kembali tempat wisata, melarang pesta hajatan pernikahan, dan menghentikan uji coba pembelajaran tatap muka (PTM).

1. Kegiatan masyarakat di Banyumas dibatasi karena kasus positif meningkat

Kasus Aktif COVID-19 Banyumas Melejit, Pesta Hajatan Dilarang Ilustrasi ontang-anting Dufan, Jakarta (ANTARA FOTO/Nova Wahyudi)

“Hajatan (perayaan pernikahan) sudah tidak diperkenankan lagi, tetapi akad nikah dipersilakan dengan jumlah terbatas maksimal 20 orang. Tempat pariwisata akan ditutup kembali, uji coba belajar tatap muka kami hentikan. Kemudian kerumunan-kerumunan juga akan kami tindak tegas melalui operasi yustisi 3M,’’ ungkapnya melansir dari Serayunews.com, Selasa (24/11/2020).

Pemerintah memperketat kembali aturan tersebut karena per Senin (23/11/2020), jumlah pasien positif COVID-19 terus bertambah dan semakin melejit. ‘’Kami berusaha sekuat tenaga untuk mengendalikannya, sebab pada bulan November ini per hari rata-rata ada 25 orang yang terkonfirmasi positif COVID-19 di Banyumas,’’ tuturnya. 

Baca Juga: Parade Ansor dan Banser di Banyumas Tak Ada Izin Resmi Kepolisian

2. Per hari jumlah kasus baru positif tambah 25 pasien

Kasus Aktif COVID-19 Banyumas Melejit, Pesta Hajatan Dilarang Ilustrasi petugas uji swab. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

Kemudian, lanjut dia, jumlah pasien meninggal karena virus corona pada bulan November sudah mencapai 21 orang. Bahkan, dalam tiga hari terakhir rata-rata tiga orang meninggal dunia. Maka itu, pemerintah kembali memperketat kegiatan masyarakat. 

Meningkatnya jumlah kasus aktif COVID-19 di Kabupaten Banyumas juga berdampak pada tingkat keterisian kamar perawatan di sejumlah rumah sakit dan ruang isolasi atau karantina. Sebab, sejak kasus aktif melonjak tempat penanganan COVID-19 di Banyumas sempat penuh. Sehingga, pasien yang sudah sehat dipindahkan ke tempat karantina. 

‘’Kenapa kamar untuk perawatan pasien COVID-19 bisa habis, ternyata ada pasien yang 20 hari dan ternyata sudah sembuh meski tesnya masih positif tidak pulang-pulang. Mereka takut pulang, padahal dalam aturan dari Kementerian Kesehatan kalau sudah sehat 13 hari lebih dan tes masih positif sudah boleh pulang,” jelas Husein. 

3. Rumah sakit dan tempat karantina sempat penuh karena kasus aktif melonjak

Kasus Aktif COVID-19 Banyumas Melejit, Pesta Hajatan Dilarang Ilustrasi Ruang Isolasi Mandiri COVID-19, ANTARA FOTO/Zabur Karuru

Dari kejadian itu Pemkab Banyumas tidak serta merta menyuruh seluruh pasien pulang ke rumah, tapi memutuskan menyiapkan tempat karantina massal di Pondok Slamet Wisma Tentara dan  hotel.

“Setelah ditata demikian, kini ada 110 kamar di rumah sakit kosong. Sehingga, sekarang kondisi sudah aman. Sedangkan, pasien yang di tempat karantina tetap kami lakukan tes hingga dinyatakan negatif,’’ ujarnya. 

Husein kembali menegaskan, bahwa pasien yang boleh dirawat di rumah sakit adalah mereka yang menderita COVID-19 dengan gejala sedang dan berat. Sedangkan, yang memiliki gejala ringan bisa melakukan karantina.

4. Masyarakat yang memiliki gejala COVID-19 diminta periksa ke puskesmas

Kasus Aktif COVID-19 Banyumas Melejit, Pesta Hajatan Dilarang Ilustrasi Rapid Test Tim IDN Times (IDN Times/Herka Yanis)

‘’Kami juga mengimbau kepada masyarakat yang merasa memiliki gejala COVID-19 agar langsung datang ke puskesmas. Tidak perlu malu dan jangan takut dengan stigma agar bisa segera diselamatkan,’’ katanya, 

Sementara, selain itu Husein juga meminta agar masyarakat tidak panik dan tetap menjalankan pekerjaannya. Namun, dengan menerapkan protokol kesehatan secara disiplin.

“Kami minta untuk tetap disiplin pakai masker, cuci tangan sebelum maupun sesudah kegiatan, jaga jarak agar diperhatikan,” tandasnya.

Pemerintah melalui Satuan Tugas Penanganan COVID-19, menggelar kampanye 3 M : Gunakan Masker, Menghindari Kerumunan atau jaga jarak fisik dan rajin Mencuci tangan dengan air sabun yang mengalir. Jika protokol kesehatan ini dilakukan dengan disiplin, diharapkan dapat memutus mata rantai penularan virus. Menjalankan gaya hidup 3 M, akan melindungi diri sendiri dan orang di sekitar kita. Ikuti informasi penting dan terkini soal COVID-19 di situs covid19.go.id dan IDN Times.

Baca Juga: Kena COVID-19, Klaster Pondok Pesantren di Banyumas Tembus 201 Kasus

Topic:

  • Bandot Arywono

Berita Terkini Lainnya