Comscore Tracker

Kopi Owa, Solusi Mapan Konservasi Hutan Hujan Tropis di Pekalongan

Minum kopi ini turut melestarikan satwa Owa Jawa, guys!

Keberadaan hutan cukup penting bagi kehidupan, namun tidak disadari banyak orang. Kopi Owa mengentaskan aksi perburuan sehingga hutan dan segala isinya lestari kembali dengan cara yang ramah.

Pekalongan, IDN Times - Kopi asal Indonesia cukup terkenal di dunia. International Coffee Organization (ICO) menyebut pada 2018-2019, Indonesia menjadi produsen kopi terbesar keempat di dunia dengan nilai produksi mencapai 565 ribu ton per tahun.

Varietas kopi yang populer antara lain arabika, robusta, hingga spesialti seperti kopi Luwak (Civet coffee). Kopi luwak menjadi primadona karena citarasa yang istimewa. Makanya, harga kopi hasil fermentasi feses Luwak (Paradoxurus hermaphroditus) itu lebih mahal dibandingkan jenis lainnya. Kementerian Perdagangan mencatat pada 2018, harga 450 gram kopi Luwak menyentuh angka US$100 atau sekitar Rp1,5 juta.

Sama-sama dari hewan mamalia, muncul kopi Owa (Owa coffee) di Pekalongan, Jawa Tengah. Perbedaannya, kopi yang dihasilkan tidak melalui fermentasi feses hewan primata tersebut melainkan buah dari konservasi habitat Owa Jawa (Hylobates moloch) di hutan hujan tropis Petungkriyono.

1. Banyak faktor mendukung populasi Owa Jawa semakin menurun

Kopi Owa, Solusi Mapan Konservasi Hutan Hujan Tropis di PekalonganAhli primata dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, Arif Setiawan melakukan pengamatan di hutan hujan tropis Petungkriyono, Pekalongan. IDN Times/Dhana Kencana

Upaya pelestarian Owa Jawa di hutan yang dikelola Perum Perhutani melalui unit Kesatuan Pemangkuan Hutan (KPH) Pekalongan Timur itu berawal dari survei seorang ahli primata (primatologist) Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, Arif Setiawan, terhadap keberadaan, sebaran, populasi, dan individu Owa Jawa, termasuk mengidentifikasi ancaman-ancaman yang dihadapi primata tersebut di Jawa Tengah.

Wawan, sapaan akrab Arif Setiawan, memulai observasi dengan menyisir dari Barat hutan-hutan di sekitar Gunung Slamet ke arah Timur kawasan Pegunungan Dieng, sejak 2006.

"Owa Jawa menjadi fokus saya karena keberadaannya terancam punah. Pada saat itu yang paling banyak diburu adalah anaknya. Kalau mau menangkap, pasti menembak Owa Jawa Betina karena selalu digendong selama tiga tahun. Karena sejenis Kera jadi anaknya tidak bisa ke mana-mana sebelum disapih. Dengan begitu, lambat laun populasinya terus menurun ditambah regenerasi Owa Jawa yang lambat. Logikanya (berburu) dapat satu Owa Jawa berkurang dua ekor," kata Wawan ketika ditemui IDN Times di Yogyakarta, 17 Oktober 2020.

2. Owa Jawa masuk sebagai spesies yang terancam punah bahkan sempat kritis

Kopi Owa, Solusi Mapan Konservasi Hutan Hujan Tropis di PekalonganSatwa Owa Jawa di hutan hujan tropis Petungkriyono, Pekalongan. IDN Times/Dhana Kencana

Owa Jawa merupakan satwa endemik pulau Jawa. Sejak 2008 sampai 2020, International Union for Conservation of Nature and Natural Resources (IUCN) memasukkannya dalam daftar merah spesies terancam punah atau endangered (EN). IUCN turut mencatat bahwa Owa Jawa merupakan satu dari tujuh jenis Owa yang ada di Indonesia dan Asia Tenggara. 

Dalam laporan mereka, Owa Jawa dianggap terancam punah berdasarkan prediksi adanya penyusutan populasi sebesar 50 persen atau lebih selama tiga generasi. Mulai tahun 2001-2015, 2016-2030, dan 2031-2045.

Penurunan tersebut diperkirakan akan terus terjadi seiring banyaknya ancaman terhadap Owa Jawa. Seperti hilang atau rusaknya habitat hutan dan perburuan untuk subsisten, juga sering dijadikannya untuk pasokan perdagangan hewan peliharaan.

IUCN sempat memasukkan Owa Jawa dalam status keterancaman critically endangered (CR) atau kritis pada 1996 dan 2000.

Senada, Convention on International Trade in Endangered Species (CITES) mengeluarkan larangan perdagangan hewan yang masuk dalam suku (family) Hylobatidae dan marga (genus) Hylobates tersebut, sebagaimana lampiran (appendix) I, per 28 Agustus 2020.

Pemerintah Indonesia melalui Peraturan Menteri (Permen) Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Nomor P.92/MENLHK/SETJEN/KUM.1/8 tahun 2018 tentang Perubahan atas Permen LHK Nomor P.20/MENLHK/SETJEN/KUM.1/6 tahun 2018 tentang Jenis Tumbuhan dan Satwa yang Dilindungi juga menyatakan apabila Owa Jawa menjadi salah satu satwa dilindungi di Indonesia.

3. Faktor ekonomi menjadi motif berburu di hutan Petungkriyono

Kopi Owa, Solusi Mapan Konservasi Hutan Hujan Tropis di PekalonganSatwa Owa Jawa di hutan hujan tropis Petungkriyono, Pekalongan. IDN Times/Dhana Kencana

Semula, Wawan kesulitan mendapati keberadaan Owa Jawa di sekitar kawasan pegunungan Dieng, tepatnya di Kabupaten Purbalingga dan Kabupaten Banjarnegara. Pria kelahiran Wonogiri, Jawa Tengah itu justru banyak menemukan Owa Jawa di hutan Petungkriyono, Pekalongan.

Hutan hujan tropis tersebut menjadi habitat eksklusif bagi Owa Jawa karena memiliki keanekaragaman pohon jenis pakan yang tinggi dengan kerapatan atap atau kanopi hutan yang masih terpelihara. Kondisi tersebut turut menjamin pasokan buah sebagai sumber makanan Owa Jawa, melimpah sepanjang tahun.

Wawan yang juga anggota IUCN Primate Specialist Group-Section on Small Apes menjelaskan bahwa kelangsungan hidup Owa Jawa bergantung pada pohon-pohon hutan sebagai pelindung karena mereka hidup secara arboreal, bergerak bergelayutan atau secara brakiasi dari satu dahan ke dahan pohon lain. Lantaran banyak menghabiskan waktu hidup di tajuk-tajuk pohon atau kanopi hutan, Owa Jawa tidak pernah turun ke permukaan tanah.

Sayangnya, kerawanan terhadap hutan Petungkriyono kala itu cukup tinggi. Mulai dari perburuan satwa, penebangan pohon, hingga perambahan hutan. 

Dua tahun pertama survei, Wawan memergoki para pemburu bebas keluar masuk hutan dengan membawa jaring serta senapan setiap hari. Mereka berburu, merambah hutan sambil menebang pohon alami, yang sebenarnya bermanfaat bagi populasi Owa Jawa. Faktor ekonomi menjadi motif para pemburu tidak pernah kapok melakukan aktivitas tersebut.

"Orang-orang (pemburu) itu butuh makan. Misalnya, dengan membuka lahan, pohon-pohon ditebang kemudian diganti ditanami kopi. Menanam kopi di hutan sebenarnya juga menjadi ancaman bagi Owa Jawa dan hutan itu sendiri karena ruangan pohon-pohon alami berkurang karena tanaman kopi itu membutuhkan sinar Matahari. Selain itu, mereka juga menangkap sejumlah satwa di hutan," jelasnya, 4 November 2020.

Baca Juga: 12 Potret Hutan Hujan Tropis yang Tersisa di Pulau Jawa

4. Invasi orang dari luar kawasan hutan mendorong aksi perburuan meningkat

Kopi Owa, Solusi Mapan Konservasi Hutan Hujan Tropis di PekalonganKawasan hutan hujan tropis Petungkriyono di Pekalongan. IDN Times/Dhana Kencana

Wawan kemudian menggagas adanya konservasi di hutan Petungkriyono setelah melihat tindakan tidak terpuji mereka dengan mata kepala sendiri. Jalan mulianya menemukan titik terang pada 2008.

Ia membujuk salah satu dari para pemburu untuk ikut serta melestarikan Owa Jawa melalui penguatan ekonomi dengan produk-produk yang dihasilkan dari hutan. Sebagai langkah awal, Wawan melibatkan mereka dalam kegiatan survei yang dilakukannya.

"Saat survei ke hutan meneliti (Owa Jawa), saya melibatkan pemburu sebagai guide (red: pemandu). Saya mencari orang-orang yang paham hutan. Pastinya mereka adalah para pemburu karena saya blank (red: tidak tahu) daerah itu. Ketemu dengan pak Tasuri hingga blusukan bareng survei Owa Jawa," ungkap anggota Perhimpunan Ahli dan Pemerhati Primata Indonesia (PERHAPPI) tersebut.

Selama meneliti mulai 2006-2008, Wawan didampingi Tasuri, warga Dusun Sokokembang, Desa Kayupuring, Kecamatan Petungkriyono, Kabupaten Pekalongan. Tasuri dikenal sebagai kepala geng sekaligus pemburu ulung flora dan fauna di kawasan hutan Petungkriyono.

Tasuri berkisah bahwa aksi illegal logging sudah ia jalani sejak 1990. Semula, dirinya tidak mengenal aktivitas tersebut. 

Kegiatan terlarang itu justru terinspirasi dari banyaknya orang luar hutan Petungkriyono yang asyik berburu mencari berbagai jenis satwa. Merasa tidak terima lantaran banyaknya invasi orang asing, ia mulai mencoba-coba hingga akhirnya menikmati hasil perburuan burung dan penebangan kayu.

"Sebenarnya saya dan orang-orang di (kampung) sini tidak mengerti perburuan, baik itu kayu atau burung. Karena melihat ada orang luar berburu di sini, saya kemudian berpikir, mengapa saya yang tinggal di (dekat hutan) sini tidak bisa mengambil hasilnya? Kok malah orang jauh yang mengambil? Akhirnya saya ikut-ikutan, ternyata laku juga," aku Tasuri saat berbincang di rumahnya, 8 November 2020.

5. Keuntungan dari berburu pohon dan satwa cukup menjanjikan

Kopi Owa, Solusi Mapan Konservasi Hutan Hujan Tropis di PekalonganTasuri, saat pengambilan foto portrait di hutan hujan tropis Petungkriyono, Pekalongan. IDN Times/Dhana Kencana

Tasuri setiap hari menerima pesanan menebang pohon Babi (Crypteronia sp) dan mencari pohon Keruing (Dipterocarpus spp) di hutan Petungkriyono. Kayu-kayu tersebut banyak dicari karena kualitasnya yang bagus untuk kosen maupun kerangka rumah.

Bapak tiga anak itu mendapat bayaran Rp20 ribu dari penadah untuk satu potong kayu Babi berukuran 8x12 meter dengan panjang 4 meter. Pendapatannya dalam sehari bisa mencapai Rp100 ribu, bahkan pernah meraup hingga Rp2 juta selama satu bulan.

Sembari menebang pohon, Tasuri menyempatkan berburu satwa. Burung Cucak hijau menjadi incaran utama karena mudah ditangkap dibandingkan satwa-satwa lainnya. Ia cukup bermodalkan jaring yang digunakan untuk perangkap burung itu.

Hasil penjualan burung bernama latin Chloropsis sonnerati tersebut sangat menjanjikan baginya. Harga per ekornya, saat itu mampu tembus Rp1,5 hingga Rp2 juta. Tasuri mendapatkan 1 hingga 2 ekor burung Cucak hijau untuk sekali masuk ke hutan.

"Memotong pohon saat itu pakai gergaji (manual) tarikan satu-satu kanan dan kiri. Satu pohon dijadikan dua potong untuk dua orang. Sembari menebang, pasang (jaring) perangkap burung. Kalau pas beruntung, Cucak hijau bisa masuk. Teman (pemburu) lain juga ada yang menangkap Owa Jawa. Menjanjikan sekali (menjual satwa) saat itu karena untuk kebutuhan hidup sehari-hari. Kalau tidak begitu mau bagaimana lagi? Namanya juga (ekonomi) pas-pasan dan (berburu) sampai jadi pekerjaan utama," bebernya kepada IDN Times.

Seringnya keluar masuk hutan, pengetahuan yang dimiliki Tasuri diperlukan Wawan dalam pendampingan menyurvei Owa Jawa. Tasuri hafal dan mengetahui jenis-jenis pohon serta tanaman hutan yang bernilai ekonomi tinggi.

Komunikasi mereka kian intensif hingga akrab dan saling percaya. Sampai pada akhirnya Wawan berhasil meyakinkan Tasuri insaf berburu pohon dan burung.

Tasuri, yang lahir dan tinggal di sekitar hutan diajak untuk ikut serta dalam upaya pelestarian alam, menggunakan kopi. Momen tersebut menjadi titik balik dimulainya konservasi di hutan Petungkriyono. 

"Dengan komunikasi intens, ada trust antara kita (saya dan Tasuri). Pendekatannya ya pelan-pelan, sampai akhirnya saya tanya dari hati ke hati, memang apa masih mau berburu terus sampai tua nanti? Apa bisa menjamin ekonomi untuk kehidupan keluarga juga anak-anak pada masa mendatang, sampai jangka panjang?" ujar Wawan terpisah.

6. Pengetahuan diperlukan untuk memperkaya nilai tambah produk hutan

Kopi Owa, Solusi Mapan Konservasi Hutan Hujan Tropis di PekalonganTasuri menjemur kopi. IDN Times/Dhana Kencana

Kopi bagi Tasuri bukan barang langka. Ia sudah rutin memanennya setiap tahun pada bulan Agustus. Hanya saja, keuntungan yang didapat dirasa kecil, lebih besar dari kegiatan berburu pohon dan burung.

"Kopi sudah ada dari kecil, tapi pengelolaan dan cara pemasarannya belum bisa bagus. Akhirnya dijual asal-asalan di pasar sini saja. Ditambah waktu panennya setahun sekali, lama banget. Adanya kegiatan berburu, terpaksa dijalani karena temannya banyak. Dulu bawa burung bebas mau lewat mana, tidak ada yang melarang," terang Tasuri yang hanya mengenyam pendidikan sampai Sekolah Dasar (SD) saja.

Wawan mengajak Tasuri menggeluti kopi dengan memberikan edukasi dan pengetahuan baru dari sejumlah barista dan pakar kopi. Mereka sengaja didatangkan agar hasil panen kopi oleh Tasuri tergarap dengan bagus.

Selama puluhan tahun, Tasuri mengaku proses pascapanen dan pengolahan yang dilakukannya masih sembarangan tanpa inovasi juga kreasi produk.

Ragam wawasan mulai pascapanen, roasting, penjemuran, pengemasan hingga pembudidayaan dipelajari semata-mata untuk memperkaya nilai tambah kopi hutan Petungkriyono. Setelah mendapat pengetahuan serta keterampilan, Tasuri mengakui prospek kopi tersebut begitu cemerlang karena mampu menghasilkan green bean yang standar.

"Dulu begitu panen, langsung dibawa ke tengkulak. Dicampur, buah merah dan hijau karena butuh uang cepat. Karena pohonnya yang tinggi di atas lima meter juga, yang penting (buahnya) tua, merah dan hijau diambil (panen) semua kemudian dijual di pasar bisa dapat uang Rp20 sampai Rp22 ribu per kilogram karena butuh (uang)," ucapnya.

7. Pohon kopi Owa tumbuh organik di bawah tegakan hutan

Kopi Owa, Solusi Mapan Konservasi Hutan Hujan Tropis di PekalonganHutan hujan tropis Petungkriyono di Pekalongan. IDN Times/Dhana Kencana

Kopi hasil panen Tasuri kini sudah jauh lebih baik secara harga serta kualitas. Seperti adanya penyortiran ketika panen dimana buah hijau masih tetap dijual ke pasar tradisional setempat, sedangkan kopi petik merah diolah dan dipilah tersendiri.

Kopi buah petik merah tersebut dijual dengan nama Kopi Owa. Harga biji mentah atau green bean kopi jenis robusta tersebut adalah Rp60 ribu per kilogram untuk grade (kelas) 1. Sementara untuk yang siap saji atau roast bean mencapai Rp120 ribu per kilogram. Selama satu bulan, Tasuri mampu menjual hingga 30 kilo, baik green bean maupun roast bean.

Pohon kopi robusta di hutan Petungkriyono telah menyaru dengan hutan karena berusia lebih dari 10 tahun. Mereka tumbuh secara organik. Oleh karena itu, kapasitas panen Tasuri selalu berbeda-beda dan tidak ada patokan.

"Memang pohon (kopi) itu dibiarkan begitu saja, tanpa ada pemangkasan atau pemupukan. Semua serba organik apa adanya. Panen sedikit atau banyak, ya disyukuri karena kita tidak mematok hasil yang berlimpah. Tukul gak tukul, uwoh gak uwoh karepe dewe (red: tumbuh atau tidak tumbuh, berbuah atau tidak ya terserah pohonnya)," tutur Tasuri.

Kualitas, juga rasa kopi Owa lebih unggul nan spesial dibandingkan komoditas kopi hasil perkebunan karena tumbuh di bawah naungan atau tegakan hutan (shade grown coffee). Semula, pohon-pohon kopi ditanam secara sengaja oleh para pemburu. Berjalannya waktu mereka tumbuh liar di hutan. 

Ditambah dengan keberadaan satwa lain, seperti Owa Jawa sebagai agen penyebar biji -karena makan buah termasuk kopi- sehingga pohon-pohon kopi di hutan Petungkriyono dapat terus regenerasi dan lestari.

"Kopi tersebut punya rasa dan karakter yang khas. Yang jelas minim bahan-bahan kimia atau pestisida. Saking organiknya, pohon-pohon kopi tidak ada perawatan sama sekali dan hanya panen setahun sekali. Dengan shade grown coffee, kopi Owa akan sustainable karena baik buat alam dan masyarakat di sekitar hutan," urai Wawan yang merupakan sarjana Kehutanan dari Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta.

Shade grown coffee di hutan Petungkriyono bertipe rustic dengan jenis pohon naungan yang beragam. Jumlahnya mencapai 25 jenis pohon tegakan sehingga naungan di hutan tersebut lebih dari tiga lapisan. Adapun persentase tutupan naungannya mencapai 70 hingga 100 persen.

Pohon naungan berfungsi sebagai mulsa alami untuk mencegah tumbuhnya gulma dan menahan serta mengurangi erosi tanah di hutan Petungkriyono. Pohon-pohon tersebut turut menstabilkan suhu dan kelembaban akibat perubahan iklim sehingga secara tidak langsung meningkatkan keanekaragaman hayati bagi ekologi hutan, sekaligus populasi dan habitat Owa Jawa dapat terjaga dengan baik.

Konsep shade grown coffee tersebut memberikan banyak manfaat terhadap tanaman kopi, yang tidak banyak diketahui banyak orang, termasuk oleh Tasuri.

Di antaranya guguran dari daun pohon dapat menjadi humus untuk tanah serta memberikan nutrisi bagi pohon kopi. Maka dari itu, masa produktif atau umur pohon kopi hutan shade grown coffee bisa mencapai lebih dari 30 tahun.

"Kalau soal rasa kopi Owa, dari pengalaman saya menurut orang-orang yang tahu soal kopi benar-benar berbeda rasanya. Karena alami, sama sekali tidak menyentuh pestisida," sebut Tasuri.

Baca Juga: 12 Potret Populasi Owa Jawa di Hutan Hujan Tropis Pekalongan

8. Produk berkelanjutan yang mampu mendorong perekonomian setempat

Kopi Owa, Solusi Mapan Konservasi Hutan Hujan Tropis di PekalonganProduk kopi Owa yang dijual di warung Karti. IDN Times/Dhana Kencana

Produk kopi Owa turut membangkitkan perekonomian setempat. Sejumlah warung di sekitar hutan Petungkriyono turut menjual produk tersebut.

"Kadang ada yang beli kemasan. Seminggu bisa dua kali. Ada juga yang beli untuk diseduh di tempat, malah setiap hari. Dari pembeli bilang rasa kopi Owa berbeda, ditambah suasana hutan yang sejuk," ujar Karti, ibu empat anak yang berjualan makanan tradisional siap saji di kawasan Petungkriyono, 25 Oktober 2020.

Beberapa konsumen kopi Owa saat ditemui IDN Times mengakui keunggulan kopi Owa. Di antaranya adalah Muhammad Saiful Anam (35) warga Kutosari, Doro, Pekalongan. Pemilik Wangi Kafe itu menyebut jika kopi Owa khas hutan Petungkriyono memiliki rasa khas, khususnya kenikmatan jenis robustanya lebih khas dari kopi-kopi biasanya.

Senada, Husein (65) yang sudah berlangganan selama lima tahun terakhir tidak pernah berpikir untuk mengganti kopi Owa yang rutin ia konsumsi dengan kopi lain karena orisinalitas rasa yang dihasilkan berbeda.

Pangsa pasar kopi Owa berkembang merambah sejumlah kota di Indonesia baik melalui penjualan konvensional maupun online. Wawan pun ikut menjualkan kopi Owa kepada penikmat kopi di luar negeri, seperti ke Singapura dan Amerika Serikat.

Wildlife Reserves Singapore (WRS) yang mengoperasikan sejumlah entitas taman margasatwa di Singapura, seperti Jurong Bird Park, Night Safari, River Safari, dan Singapore Zoo menjadi salah satu konsumen kopi Owa. 

WRS mengenalkan kopi Owa pertama kali kepada masyarakat luas di Singapura pada 2017, saat mengikuti ajang Singapore Coffee Festival. Selama tiga hari pelaksanaan acara tersebut, produk kopi Owa diterima dengan baik sehingga sukses menjual lebih dari 220 kemasan.

Kini, oleh mereka, kopi Owa disajikan pada acara dan program seperti Jungle Breakfast with Wildlife, untuk edukasi para tamu atau pengunjung mengenai kopi yang ramah terhadap satwa liar dari hutan Petungkriyono, Pekalongan, Indonesia. Mereka yang sudah mencoba menyatakan jika citarasa kopi Owa sangat berbeda dan rasanya khas dibandingkan kopi-kopi lain.

"Kami ingin menggunakan platform (kopi Owa) tersebut untuk menjangkau masyarakat yang lebih luas lagi -seperti millennial dan dewasa muda yang bekerja- dan berbagi bahwa dengan memilih kopi tersebut dapat membuat perubahan (penyelamatan) untuk satwa liar dan (ekonomi) bagi masyarakat yang tinggal di sekitarnya. Kami secara aktif mendukung produk konsumsi yang berkelanjutan. Kami juga berkomitmen untuk menggunakan serta menyajikan sumber produk yang berkelanjutan tersebut," jelas Asisten Wakil Presiden bidang Konservasi dan Penelitian WRS, Roopali Raghavan di Singapura kepada IDN Times, 7 Januari 2021.

9. Keteladanan Tasuri menginspirasi banyak orang

Kopi Owa, Solusi Mapan Konservasi Hutan Hujan Tropis di PekalonganIstri Tasuri, Kunapah mengemas kopi Owa. IDN Times/Dhana Kencana

Upaya konservasi melalui kopi Owa berpengaruh terhadap kesetaraan gender masyarakat. Tasuri tidak sendiri mengembangkannya. Ia mengajak sang istri, Kunapah untuk pengemasan serta tiga anak perempuannya -Indah Suciati, Ismiati, dan Isnaeni- yang setiap hari melayani penjualan kopi Owa di rumahnya Dukuh Sokokembang Nomor 21 RT 01 RW 01 Desa Kayupuring, Kecamatan Petungkriyono, Kabupaten Pekalongan.

Selain itu, dua tetangganya, Eriah dan Munjanah diberdayakan membantu proses pembibitan kopi yang dilakukan Tasuri. 

"Membantu bapake (red: suami) mengemas juga melayani kalau ada pembeli kopi Owa. Awalnya susah, sekarang sudah terbiasa dan jadi tahu juga soal kopi dan konservasi di hutan. Secara tidak langsung (kami) terlibat (aktif)," ungkap Kunapah.

Kiprah nyata Tasuri menjadi teladan bagi tetangga, termasuk rekan sesama pemburu. Tidak sedikit dari mereka mengikuti jejaknya fokus menjadi petani kopi. Ada pula yang harus memulai dari nol, menanam bibit kopi di sekitar tempat tinggal masing-masing, tanpa harus ke hutan.

Mereka yang berminat menanam kopi diberikan bibit secara cuma-cuma dengan jumlah yang tidak terbatas. Oleh karenanya, bibit kopi jenis arabika yang sengaja dibudidayakan Tasuri, secara khusus diperuntukkan bagi mereka untuk mengalihkan kegiatan ekstraktif menjadi ekonomi produktif, sehingga tidak ada lagi yang merusak hutan. 

Kopi sengaja dipakai untuk memantik minat para pemburu mentas dari kesibukan tersebut. Bagi Wawan, kopi mampu menjadi solusi masalah ekonomi dan konservasi, lebih dari sekadar perintah larangan atau imbauan untuk tidak berburu atau menebang pohon.

"Tasuri menjadi contoh nyata keberhasilan, berhenti total dari berburu kemudian sukses mengolah kopi. Kalau kita mengajak mereka (para pemburu) dengan bilang, ayo selamatkan Owa Jawa terkadang abstrak dan susah diterima. Apa manfaat (ekonomi) menyelamatkan Owa Jawa bagi mereka? Kalau cuma menyuruh, jangan berburu ini! Jangan menebang pohon itu! Gantinya (penghasilan harian) mereka bagaimana? Ternyata ada irisan antara manusia, Owa Jawa, dan hutan yang saling berkaitan," terangnya yang juga pendiri SwaraOwa itu.

10. Kopi Owa menjadi jawaban agar hutan selalu lestari

Kopi Owa, Solusi Mapan Konservasi Hutan Hujan Tropis di PekalonganHutan hujan tropis Petungkriyono di Pekalongan. IDN Times/Dhana Kencana

Lima tahun berjalan sejak kemunculan kopi Owa pada 2013, aksi perburuan di hutan Petungkriyono berkurang drastis. Kondisi hutan berubah menjadi lebih baik secara vegetasi maupun biofisiknya.

Kopi Owa menjadi solusi jitu pelestarian Owa Jawa di hutan Petungkriyono. Tasuri bersyukur dapat berhenti berburu dan menekuni kopi. Ia mengaku lebih tenang dan mendapatkan kenyamanan dalam hidup.

"Aku seperti ini supaya jadi contoh, bahwa saya juga bisa sukses. Makanya mereka saya kasih bibit agar bisa beralih menjadi petani kopi. Kalau sudah panen, tidak harus kok diolah di sini (tempat saya). Silakan kalau mau mengolah sendiri, saya juga siap membantu, memberikan ilmu, berbagi pengalaman. Dengan begitu ada kegiatan dan hasilnya. Saya Alhamdulillah bisa menyekolahkan anak, tanpa harus pusing masuk-masuk ke hutan, juga bertambah banyak teman sehingga menambah wawasan," ucap Tasuri.

Hutan yang berada di dataran rendah bentang pegunungan Dieng itu menjadi bagian penting dari keanekaragaman hayati, terutama jenis flora fauna endemik Pulau Jawa, seperti Owa Jawa.

"Jadi sungkan dengan Tasuri, pemburu ulung yang sudah sadar, bukan lagi sama Polisi Hutan (Polhut) Perhutani. Kalau masih ada (yang berburu) paling 1-2 orang dari luar kota. Mereka para mantan pemburu malah mendapat laporan jika ada aksi perburuan. Karena kesadaran masyarakat setempat juga sudah tumbuh untuk menjaga, mengamankan, juga melindungi hutan Petungkriyono," papar Wawan.

Selaku pengelola, Perum Perhutani mengamini jikalau aktivitas ilegal seperti pembalakan liar, eksploitasi satwa dan kerusakan-kerusakan alam yang mengancam hutan Petungkriyono sudah tidak terjadi lagi. Sebaliknya, kesadaran masyarakat setempat meningkat dalam menjaga satu-satunya hutan hujan tropis dataran rendah yang asri dan alami di Pulau Jawa tersebut. Kebermanfaatan hutan bagi mereka telah dirasakan sehingga pola pikirnya berubah dari eksploitatif menjadi konservatif.

"Aktivitas (terlarang) tersebut hampir mendekati nihil, kami pengelola tidak lagi mendapatkan laporan atau menemukan hal-hal tersebut. Adapun kondisinya sudah menurun, harus diakui karena memang akibat dampak dari masa lalu yang mungkin belum terlalu intensif melakukan pengelolaan. Kondisi terkini hutan Petungkriyono sehat. Dari aspek ekologi, aspek ekonomi, dan sosial dapat berjalan seirama sehingga fungsi-fungsi tersebut bisa dirasakan manfaatnya oleh semua pihak khususnya masyarakat desa di sekitar hutan," urai Administratur KPH Pekalongan Timur, Didiet Widhy Hidayat kepada IDN Times di kantornya Jalan Jenderal Sudirman Nomor 21 Podosugih Kota Pekalongan, 11 November 2020.

11. Kepedulian menjaga hutan menjadi tanggung jawab bersama

Kopi Owa, Solusi Mapan Konservasi Hutan Hujan Tropis di PekalonganKawasan hutan hujan tropis Petungkriyono di Pekalongan. IDN Times/Dhana Kencana

Penelusuran IDN Times melalui kajian Global Forest Watch (GFW), menyatakan bahwa pada tahun 2001 di Kabupaten Pekalongan ada sekitar 8,69 hektare hutan primer yang membentang 9,8 persen dari luas daratan yang ada. GFW pada 2010 menyatakan sebanyak 51 persen area di Pekalongan merupakan tutupan hutan alam.

Masih dari analisis tersebut, hingga 2019, hutan tersebut mengalami penyusutan atau hilang sekitar 1,37 hektare atau setara dengan 834 ton emisi karbon dioksida atau CO₂.

Adapun sejak 2001 hingga 2019, hutan hujan tropis di wilayah Kabupaten Pekalongan kehilangan 46 hektare lahan atau 2,1 persen dari total kehilangan tutupan pohon dalam periode waktu yang sama.

Sehingga secara kumulatif, total pengurangan luas hutan hujan tropis di Pekalongan selama 18 tahun tersebut mencapai 0,52 persen. Dalam periode yang sama juga, tutupan pohon di Pekalongan berkurang sebanyak 2,15 kilo hektare atau 4,0 persen, sebanding dengan 1,06 juta ton emisi CO₂.

GFW memberikan uraian bahwa hilangnya tutupan pohon (tree cover loss) tersebut terjadi karena berbagai faktor. Seperti deforestasi, kebakaran, dan penebangan yang dilakukan secara berkelanjutan. Sebab, hutan yang dikelola secara lestari, hilangnya tutupan pohon karena penebangan yang berkelanjutan justru memberikan manfaat karena pohon-pohon yang berusia muda dapat menjadi besar membentuk atap atau kanopi hutan.

Kesadaran dan kepedulian dibutuhkan semua pihak guna menjaga kondisi hutan hujan tropis Petungkriyono karena menjadi sumber kehidupan. Ditambah, masih banyak plasma nutfah yang tidak diketahui baik secara fungsi maupun kegunaannya, tersimpan dan belum digali potensinya di hutan tersebut.

Dengan melestarikan dan mengembalikan fungsinya, hutan mampu menyediakan air dan oksigen sehingga turut menjaga kehidupan manusia dan menghindarkan dari bencana.  Adapun hutan yang terjaga menjadi rumah bagi flora dan fauna, termasuk Owa Jawa yang langka dan dilindungi di Indonesia.

"Hutan yang bagus ini jangan sampai rusak atau dirusak lagi. Menjaga hutan bukan saja (tanggung jawab) saya, tapi semuanya, termasuk orang desa dan orang kota juga. Tugas bersama, baik yang muda dan tua, juga multipihak untuk bareng-bareng menjaga hutan," pungkas Tasuri.

 

Liputan ini didukung Pulitzer Center melalui program Rainforest Journalism Fund.

Baca Juga: 12 Potret Keanekaragaman Hayati di Hutan Hujan Tropis Pekalongan

https://www.youtube.com/embed/MpeHuqn4D2M

Topic:

  • Dhana Kencana

Berita Terkini Lainnya